ms.acetonemagazine.org
Resepi baru

Kapal Makanan: Makan di Luar Queen Mary 2

Kapal Makanan: Makan di Luar Queen Mary 2


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Terdapat lautan pelayaran, dan ada lautan persimpangan ... dan hanya satu Queen Mary 2.

Di luar musim, permata garis Cunard ini berlayar dengan pelayaran dunia yang meluas ke beberapa pelabuhan, tetapi semasa cuaca panas, ia adalah satu-satunya kapal yang menuju ke laut yang menjadi tuan rumah penyeberangan yang dijadualkan secara berkala

Atlantik Utara - 26 daripadanya antara New York City dan Southampton, England. Pada era sebelum Boeing dan Airbus, inilah cara raja dan rakyat jelata melakukan perjalanan antara Dunia Lama dan Dunia Baru - walaupun pada umumnya kurang indah.

Persimpangan hari ini bermaksud bahawa selama lima hari dan enam malam menuju ke timur - dan enam dan tujuh kembali - pengembara terperangkap di dalam penjara kesenangan. Setelah menaiki kapal besar ini, tidak ada pusat panggilan untuk menarik perhatian anda dan tidak ada cara untuk mengubah fikiran anda atau turun lebih awal - melainkan anda menikmati selam tinggi dan berenang maraton. (Foto milik Flickr / Reinhard_Schuldt)

Menumpang di New York biasanya di terminal Brooklyn pada hari Selasa petang dengan waktu berlepas yang dilakukan dengan ketat pada jam 5 petang. Lihatlah Manhattan yang lebih rendah, ucapkan selamat tinggal kepada Lady Liberty, kemudian kagumi betapa dekatnya bendera kapal menyentuh Jambatan Sempit Verrazano. Petang Selasa ini akan menjadi pemandangan terakhir dari darat, dan mungkin juga kapal-kapal lain, sehingga waktu pagi di selatan England pada hari Isnin berikutnya.

Sekiranya semua kesendirian ini dari seluruh dunia membuat anda gugup - hanya anda dan sekitar 2,500 penumpang lain dan kru lebih dari 1,300 - maka cepat berpakaian untuk tempat duduk pertama, jika anda telah merancang lebih awal, pada jam 6 petang Untuk minggu berikutnya, anda boleh kehilangan diri anda di lautan yang disediakan dengan sempurna

makanan dan minuman.

Inilah yang saya dan dua saudara saya baru-baru ini pergi dan datang dari England di mana kami memandu di jalan yang salah selama seminggu di antara kapal sementara kapal hanya melakukan perjalanan satu perjalanan ke Jerman dan Norway. (Foto milik Roger Morris)

Irama asas QM2 berpusat di sekitar dua faktor - di mana dan ketika anda makan makan malam. Semua yang lain fleksibel. Sekiranya anda membayar lebih banyak wang untuk kabin atau suite yang lebih besar, anda akan makan makanan utama anda di Grills. Sekiranya anda membayar lebih sedikit, kabin anda akan lebih kecil, tetapi masih agak besar, dan anda akan makan di restoran Britannica yang luas dan elegan. Sekiranya anda memilih pukul 6 petang tempat duduk, anda mungkin perlu bergegas makan malam. Sekiranya anda memilih jam 8:30 malam tempat duduk, anda mungkin perlu bergegas ke pertunjukan malam.


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan dari semua perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang telah bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pelayaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan.Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza.Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan.Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary. Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Sesuai untuk Ratu: Menghidupkan semula Tontonan Makan di Ratu Mary

Sukar untuk menipu Ratu. Lebih-lebih lagi ketika beratnya melebihi 80,000 tan dan akan menyambut ulang tahun ke-80 pelayaran sulungnya.

Tetapi itulah cabaran yang diberikan kepada Chef Todd Henderson dari Queen Mary.Diminta untuk meniru menu makan malam yang mewah yang disajikan pada 27 Mei 1936 pada pelayaran sulungnya antara Southampton, England dan New York City, dengan singgah sebentar di Cherbourg, Perancis. Henderson, biasanya tenang dan yakin mula panik.

"Ini adalah cabaran besar," dia mengakui. "Dan makan malam semestinya perlu sesuai dengan warisannya."

Urutan perniagaan pertama Chef Henderson: Cari menu asal dan cari Commodore, sejarawan kapal de facto. Seperti yang dikatakan oleh Henderson, Commodore adalah "ensiklopedia berjalan segala perkara Queen Mary".

"Kejadian seperti inilah yang sangat menggembirakan saya," kata Commodore Everette Hoard, yang bekerja di hotel kapal yang terkenal, (sekarang berlabuh di Long Beach) selama 35 tahun terakhir. Dianggap sebagai kapal pesiaran terpantas dan paling mewah pada masanya, The Queen Mary menawarkan Grand Salon, (ruang makan kelas pertama yang asli) yang merupakan tempat makan malam ulang tahun ke-80 akan disajikan. Acara ini akan merangkumi ucapan oleh Randolph Churchill, cucu Winston Churchill dan Lord Alan Watson, Baron of Richmond dan seorang sarjana terkenal yang akan membincangkan hubungan lama Churchill dengan Queen Mary.

"Memiliki menu yang diteliti dengan baik untuk malam hari adalah mustahak," renung Commodore, "kerana setelah semua makan di atas kapal untuk penumpang kelas pertama adalah acara sosial tahun ini dan layanan makan malam adalah puncak kemewahan," katanya . "Kami ingin memastikan bahawa kami memasukkan kebahagiaan perjalanan pertama ke dalam makan malam ulang tahun hari ini."

Bersama-sama Henderson dan Commodore meneliti sastera, gambar, dan kenangan makan yang berdebu. Di arkib, yang terletak di perut kapal, terdapat lebih dari seribu menu asli yang dirancang dengan indah, pelajaran sejarah kuliner dalam upacara mereka sendiri. Malangnya, menu dari pelayaran sulung tidak dijumpai.

Henderson tidak terpuji. Dia tahu koki pertama, Martin Riccault berketurunan Perancis dan dimasak dengan gaya itu, jadi dia berunding dengan buku-buku dari sekolah masakan dan mengolah perancisnya. Akhirnya, dalam salinan berantakan "The Queen Mary" karya Neil Potter dan Jack Frost, yang diterbitkan pada tahun 1961, menu tersebut muncul. "Saya merasa seperti kita menemui grail suci," kata Henderson, mengakui bahawa kegembiraannya tidak bertahan lama. "Sayangnya, hidangan seperti Honeydew Melon Glace, Croutes-au-pot perles, Tranche de Turbotin poche Normande dan Pommes Garfield (asasnya kentang goreng) tidak betul-betul diterjemahkan menjadi sesuatu yang menyerupai menu moden," katanya. "Orang makan sangat berbeza ketika itu dan setelah saya melihat apa yang mereka sajikan, saya menyedari bahawa kita perlu mengambil lesen kreatif." Pada akhirnya dia membuat lima kursus "tafsiran moden", yang akan merangkumi:

Hoard mengharapkan makan malam akan disambut dengan baik, terutama oleh "Queen Maryians" kerana dia dengan hormat merujuk kepada kultus tetap, penggemar dan peminat Ratu Mary, penggemar sejarah bahari atau siapa pun yang "secara umum lebih bersemangat tentang Ratu Mary daripada rata-rata pelawat."

Harapan Chef Henderson agar malam itu dapat memperoleh penghargaan baru untuk sejarah kapal dan era pelayaran yang telah berlalu. "Sekiranya melalui makan malam ini kita dapat mengangkut semua orang kembali ke pelayaran sulungnya di laut dan berjaya menangkap beberapa glamor dan kegembiraan, saya rasa itu akan berjaya," katanya optimis. "Dan itulah tujuannya."

Keluarga kerajaan makan tengah hari di kapal dua hari sebelum hari Isnin itu pada tahun 1936 ketika, tepat sebelum waktu minum teh, kapal hebat itu menarik diri dari Southampton ketika ribuan pesawat bersorak, menderu melayang-layang di atas kepala dan tanduk-tanduk dari setiap kapal di pelabuhan. Senarai penumpang pada hari itu dibaca seperti daftar sosial.

Pada petang pertama itu, makan malam sepuluh hidangan Perancis disajikan kepada para pengunjung kelas satu. Hidangan itu membawa batalion pekerja dapur di belakang layar, dari koki sepanjang jalan, ke gerombolan pelayan dan orang perkhidmatan yang memastikan setiap tetamu dihadiri dengan mewah. Di luar kelas pertama, terdapat The Verandah Grill, sebuah restoran kecil yang memerlukan tempahan dan hanya membenarkan "Siapa yang" menaiki kapal dan kemudian ada ruang makan kelas kedua dan ketiga - dengan kualiti dan perkhidmatan yang semakin berkurang dengan kelas, dan tentu saja kos setiap tiket.

Dan tidak selalu berjalan lancar. Peralatan makan berlapis emas khas dengan lencana digunakan pada pelayaran sulung untuk penumpang kelas satu. "Semuanya hilang, bersama banyak barang lain di kapal, kerana orang mahukan cenderamata," kata Hoard. Dan semasa perang, ketika kapal itu digunakan untuk mengangkut pasukan, sekumpulan tentera Australia sangat marah dengan makanan itu, mereka menyerbu dapur dan memasukkan koki ke dalam oven. Dia cedera parah dan kemudian meninggal dunia.

Michael Gallagher, Sejarawan untuk Cunard Line, yang berpusat di London England, mengatakan bahawa Queen Mary terkenal dengan savoir faire, makanan dan layanan yang tiada tandingannya, termasuk troli hors d'oeuvres dengan pilihan berputar, menu yang berubah setiap hari yang menampilkan puluhan pilihan dan 12 ais krim yang berbeza. Pada masa kegemaran di kelas pertama termasuk rak mahkota domba, itik ditekan, pelbagai persiapan lobster dan servis meja termasuk jubile ceri dan makanan istimewa flambe yang lain. "Telah diketahui bahawa sesiapa yang bepergian di kelas satu boleh memesan dari menu dan meminta apa sahaja yang mereka mahukan," katanya. "Ini selalu menimbulkan sedikit ketegangan di dapur seperti yang anda bayangkan."

"Setiap perincian dihadiri, dan kemudian beberapa," kata Hoard. Dan tidak ada permintaan yang tidak dikabulkan. Frances Day, pelakon dan penyanyi yang popular, melakukan perjalanan pelayaran sulung dan membawa ayamnya sendiri, yang mengembara di kandang kapal, untuk memastikan dia mempunyai telur segar yang mungkin untuk sarapannya. Terdapat dapur halal di kapal - yang pertama di kapal dalam sejarah. Perkhidmatan bilik disediakan sepanjang masa. Selebriti dan tokoh terkenal sepanjang sejarah kapal - Clarke Gable, Elizabeth Taylor, Fred Astaire, Audrey Hepburn, The Duke dan Duchess of Windsor, The Kennedy's dan beberapa orang lain yang terkenal dengan ketakutan dalam perjalanan di kapal, selalu dimanjakan secara terbuka. Sebaliknya, yang lain seperti Marlene Dietrich, hanya makan di Verandah Grill, untuk menyamar sebagai mungkin.

Untuk mempersiapkan tahap kemewahan dan perkhidmatan ini, terdapat banyak persediaan. Gallagher mengatakan dalam perjalanan pulang pergi biasa dia membawa yang berikut: 3.600 lbs keju, 3.600 lbs mentega, 20 tan daging, 5 tan ham dan bacon, 2.000 liter ais krim, 200 kotak epal, 280 tong tepung , 250 peti oren, 3,600 liter susu, 6 tan ikan segar, 50,000 lbs kentang, 1000 nanas, 60,000 telur, 12,800 lbs gula, 850 lbs teh, 1,200 lbs kopi. Loji penyejukan Queen Mary berjumlah 60,000 kaki padu, yang akan memenuhi keperluan penyejukan 15,000 rumah rata-rata pada masa itu. Lebih 500,000 keping cina, barang kaca dan perak digunakan di atas kapal.

"Karya ayah saya di Queen Mary memberi inspirasi kepada saya untuk melakukan perjalanan dan melihat dunia," kata Dave Walker, 81, dari San Jose, California. Ayahnya, Peter Reid Walker, adalah pelayan kelas pertama dalam pelayaran sulung. "Mengusahakan Queen Mary pada masa itu adalah akhirnya semua yang dia katakan. Ayah saya tahu betapa beruntungnya dia, ”katanya. "Dia akan pulang dan menunjukkan kepada saya dan ibu saya bagaimana dia membawa enam atau tujuh pinggan di satu lengan dan mengetahui menu dalam kira-kira enam bahasa yang berbeza, yang dia cuba ajarkan kepada saya," katanya. Ayahnya diberi penghormatan dalam pelayaran terakhir dan diberi perjalanan percuma sebagai hadiah dari Ratu Maria. "Ibu bapa saya sangat gembira dan tidak pernah berhenti membicarakannya," katanya.

Sangat sedikit dapur atau ruang makan yang asli masih sama seperti hari ini. Sebenarnya Henderson berpendapat tidak ada yang tersisa dari ruang dapur asal kecuali lif. Dia berkata selama bertahun-tahun bekerja di kapal tidak jarang orang yang bekerja di kapal memasukkan kepala mereka ke dapur - dia mengatakan lawatan terbaik yang pernah dia dapatkan berasal dari Tony Payne, bekas tukang masak di kapal yang dapat digambarkan dalam perincian yang jelas bagaimana rasanya di dapur pada waktu itu.

Menurut Payne (yang menjawab soalan melalui e-mel dari England) ia adalah kapal pertama yang dia kerjakan untuk Cunard dan selalu menjadi kegemarannya. Payne bergabung dengan Queen Mary pada tahun 1954 sebagai Pelajar Masak pada usia 17 tahun, dengan jangkaan dia akan menjadi tukang masak suatu hari untuk Cunard Line. "Kami diharapkan untuk memulakan dengan perkara-perkara yang lebih kasar seperti membersihkan, mendapatkan periuk dan kuali yang diperlukan dari scullery dan kemudian menyiapkan dan akhirnya menyatukan semuanya untuk membuat pinggan - tetapi diperhatikan sepanjang masa kerana apa yang anda sediakan ditakdirkan untuk Restoran Kelas Satu, ”tulisnya.

Dan bahkan pada tahun lima puluhan, kapal itu mengekalkan tahap layanan yang tidak ada bandingannya. Payne, yang hanya bekerja di dapur kelas satu, menulis “Ini adalah yang terbaik dari yang terbaik, ditambah 5 bintang di semua jabatan. Apa sahaja boleh diminta dan ia dibekalkan, sama ada untuk dimakan, diminum atau merokok. Saya dapat memberi jaminan kepada anda bahawa kedai kami dipenuhi pada setiap awal perjalanan. " Dia menggambarkan hierarki pelayan kelas pertama: Pelayan senior memakai ekor hitam, melayani pelayan, sut hitam, kemeja putih kaku dan tali leher hitam, kasut hitam berkilat dan kaus kaki hitam. Terdapat empat orang pelayan untuk enam orang. Dia menulis bahawa tergesa-gesa utama bermula sekitar jam 6:45 dan berlanjutan hingga sekitar jam 9:30. Dan kemudian pelayan yang tidak dapat dielakkan akan menjatuhkan dulangnya atau pinggan atau penutup perak yang mengeluarkan suara yang mengerikan. Kadang-kadang ia menjadi perlawanan yang cukup berteriak ketika anda berusaha memastikan keperluan anda didengar oleh pasukan anda. Sekiranya terdapat hidangan yang tidak dijangka pada hidangan tertentu maka chef de party sering memanggil anda dari akhbar untuk membantu menyiapkan lebih banyak, bukan sesuatu yang anda mahukan sama sekali. Ini biasanya bermaksud beberapa pasukan semuanya sibuk dan bersiap seperti orang gila sering kali sangat seronok untuk melihat ketika anda berada di bahagian bersebelahan. "

Dalam satu perjalanan ketika dia sedang bertugas mengukir troli dia melihat Victor Mature dan Alan Ladd, bintang filem dan Don Cockerel, Boxer Heavyweight UK yang terus memerangi Rocky Marciano.

Geoffrey Le Marquand, 76, dari Southampton, England, menyertai Queen Mary pada 28 Mei 1957 sebagai Pelayan Komis (dibantu pelayan) dan kemudian Pelayan Kelas 1. Dia menggambarkan banyak rutin harian melalui e-mel, perkhidmatan makan malam yang menerangi dan apa yang dia lakukan semasa cuti. “Semasa makan malam, tugas pertama saya adalah menjaga troli salmon salai. Mula-mula saya mengasah pisau pada besi (mesti menarik perhatian mereka!), Kemudian saya akan mengukirnya dengan pisau cukur. Anda harus memastikan troli ini terkawal ketika kapal itu tenggelam dan berguling dalam cuaca buruk. " Dia juga mengakui bahawa mereka makan dengan baik. "Kami mempunyai makanan yang sama dengan penumpang kelas satu, dan apa pilihannya." Pada hari cuti di New York, dia sering membeli rakaman di sebuah kedai di Broadway - harganya adalah $ 1 untuk satu dan lama-kelamaan dia membuat koleksi. "Muzik itu penting bagi kami," katanya. "Kami juga mempunyai kumpulan kecil dan bermain pada waktu rehat kami."

Bruce Vancil, Presiden Emeritus dari Steamship Historical Society of America di Southern California mengatakan bahawa perkhidmatan di kapal tetap sempurna sehingga tahun 60-an ketika ada pergeseran budaya. Dan perubahan itu hanya berlaku kerana ia diminta oleh penumpang. "Jenis penumpang yang menaiki kapal berubah dan orang tidak selesa dengan pelayan melayang di atas mereka. Tidak ada etika yang sama lagi dan banyak orang tidak mahu kod pakaian yang ketat untuk setiap makan, atau makan malam yang memakan waktu berjam-jam dan banyak kursus. "

Dia terus mengatakan bahawa dia harus diperlakukan seperti sekeping muzium. "Dia adalah dinosaur terakhir seumpamanya dan dia sangat istimewa," katanya. "Ratu Mary selalu dianggap sebagai armada paling bahagia. Dia mempunyai jiwa dan semangat yang tidak pernah hilang. "

Tetapi tidak semua "Queen Maryians" optimis akan masa depannya. The Queen Mary dan harta sekitarnya baru-baru ini dijual dan syarikat pembangunan baru merancang untuk membina sebuah hotel butik roda ferris dan tarikan lain di sekitar kapal. Ada juga rancangan untuk memulihkan Ratu Mary, walaupun belum ada rencana konkrit yang dikemukakan.

Michael Davisson membuat laman Facebook RMS Queen Mary, untuk memberitahu orang ramai mengenai kapal dan perubahannya. Dengan fokus pada pemeliharaan, siaran sering menunjukkan kawasan yang tidak lagi terbuka untuk umum atau telah merosot, dan utas komen sering menjadi panas. "Ratu Mary adalah permata mahkota Long Beach dan orang-orang sangat menyukai dirinya," katanya.

"Kami berusaha untuk tetap optimis terhadap pemilikan baru dan harapan kami adalah bahawa tumpuan akan diberikan pada pemulihan Queen Mary dan mencari jalan untuk membiarkan orang ramai benar-benar memahami kapal dan sejarahnya yang luar biasa," katanya. “Seringkali fokusnya adalah apa yang akan mereka kembangkan dan bangun di sekitar kapal daripada fokus pada tarikan sebenarnya. Sekiranya mereka memulihkannya dengan betul dia akan memberi kembali. " Salah satu impiannya adalah melihat Verandah Grill diciptakan semula. "Betapa menakjubkannya makan di replika restoran asli dan memiliki menu seperti yang mungkin mereka miliki di zaman kegemilangan pelayaran?" katanya. "Saya rasa orang ingin mempunyai lebih banyak pendidikan dan interaksi di atas kapal."

"Ahli pemeliharaan keras pada siapa pun yang berada di pucuk pimpinan," kata Commodore Hoard. "Tetapi walaupun dia menua dan menunjukkan pemakaiannya, dia selalu berjaya menyilaukan dan menghiburkan," katanya. "Dan yang paling penting dia mendidik seluruh generasi yang ingin tahu tentang kapal legenda dan sejarahnya."


Tonton videonya: Любовната история на кралица Елизабет II и принц Филип


Komen:

  1. Perth

    Macam mana nak order?

  2. Kanos

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, anda salah. Tulis kepada saya di PM, kami akan berbincang.

  3. Langundo

    sekeping yang sangat berguna

  4. Lane

    Bravo, it seems to me, is the excellent phrase

  5. Simcha

    Tell me who can I ask

  6. Samukasa

    Orang pada zaman dahulu tidak suka bercakap banyak. Mereka menganggap memalukan untuk diri mereka sendiri tidak mengikuti kata-kata mereka sendiri ...

  7. Bentleah

    Dilakukan dengan baik, frasa cemerlang dan tepat pada masanya



Tulis mesej